PENYEBAB AIR AKI CEPAT HABIS
Home » » PENYEBAB AIR AKI CEPAT HABIS

PENYEBAB AIR AKI CEPAT HABIS

Advertisement
Air aki cepat habis - aki adalah bagian yang tak terpisahkan pada kendaraan bermotor baik itu motor roda dua maupun motor roda empat. Karena fungsi aki disini sangatlah penting, bila aki sampai rusak tentu kita juga yang akan kerepotan.

Kerusakan aki bisa disebabkan oleh banyak sekali faktor baik karena faktor teknis seperti pemasangan komponen lampu / kelistrikan lain yang ngawur, juga faktor non teknis seperti lalainya pengguna dalam melakukan perawatan.

Penyebab Air Aki Cepat Habis Dan Mengatasinya


Beberapa kerusakan yang sering terjadi pada aki kendaraan diantaranya meliputi aki yang cepat sowak dan tidak mampu bertahan lama, aki cepat panas, aki tiba tiba mendidih dan juga air aki cepat sekali habis untuk aki basah. Untuk detail info nya bisa baca tulisan kami sebelumnya di : Kerusakan yang sering terjadi pada aki .

Nah khusus di kesempatan kali ini kita akan fokus membahas mengenai penyebab kenapa air aki bisa cepat habis serta cara menanganinya agar air aki tak mudah habis kembali.

Penyebab air aki gampang habis

Pada aki jenis basah diperlukan sebuah cairan elektrolit yang berfungsi untuk membantu memproses arus listrik secara kimiawi, baik pada saat proses charging alias pengisian maupun pengosongan ( baterai sedang digunakan sampai habis energinya ). Tanpa adanya air aki sudah barang tentu proses kimia tidak akan terjadi sehingga arus listrik yang dimasukkan kedalam aki tidak akan bisa disimpan. Untuk mengetahui lebih lengkap mengenai proses kimia pengisian pada aki silahkan cari di google :).

Baca juga : Ini bedanya aki basah dan aki MF

Nah pada kedua proses kimiawi diatas tentunya baik aki yang dialiri listrik dari dinamo ampere maupun mengalirkan listrik ke beban akan menghasilkan kalor atau panas. Kalian pasti sudah tahu bahwa zat cair jika terjadi perubahan suhu yang semakin panas, maka penguapan yang terjadi pun akan semakin besar, nah hal inilah yang membuat volume elektrolit didalam aki berkurang secara berangsur angsur.

Dari kedua proses diatas, biasanya yang menyebabkan suhu aki menjadi cepat panas dalam tempo yang singkat adalah, karena adanya arus pengisian energi listrik yang terlalu besar dari dinamo ampere atau yang sering disebut dengan istilah Overcharger.

Ketika terjadi overcharger maka suhu aki pun akan menjadi lebih panas dari yang seharusnya, hal ini tentunya akan mengakibatkan cairan elektrolit menjadi sangat panas bahkan sampai mendidih sehingga terjadi pemuaian yang extrim sehingga cairan aki akan cepat berkuran, habis bahkan kering bila kita tidak pernah mengontrol atau memeriksa secara berkala.

Cara mengatasi air aki cepat habis

Utuk menangani kasus air aki cepat habis, pertama - tama kalian wajib melakukan pengecekan pada generator listrik kendaraan ( dinamo ampere atau alternator atau spull ) mengenai arus listrik yang dihasilkan bisa menggunakan alat ukur konvensional semacam avometer, atau bisa menggunakan alat khusus pengecekan aki. Bila ternyata arus listrik yang dihasilkan lebih besar dari ketentuan standar, maka bisa dipastikan ada masalah dan perlu dilakukan perbaikan pada komponen ini. Jika perbaikan tidak bisa dilakukan maka jalan satu satunya adalah mengganti komponen tersebut dengan komponen yang baru.

Baca juga : Penyebab air aki mendidih bergejolak

Nah sebagai pemilik kendaraan yang masih menggunakan aki type basah, sangat disarankan untuk rajin memeriksa ketinggian cairan elektrolit serta menambahkannya jika cairan didalamnya berkurang dengan "air tambah". Hal ini sangat berguna untuk menjaga agar masa pakai aki basah menjadi lebih awet. Semoga bermanfaat dan terima kasih sudah membaca.



Advertisement